Kopi Israel

Kopi Israel

Kopi IsraelKopi Israel

Dalam artikel terbaru di Jerusalem Post, harian berbahasa Inggris Israel, Herb Keinon menulis perihal “Budaya dalam Cangkir”, pertumbuhan budaya kedai kopi di Israel selama lima tahun terakhir.

Selama tahun 1940-an dan 50-an, Israel (negara muda yang kini berusia 52 tahun) dulunya mempunyai kedai kopi yang menjual bisnis yang laku air soda (dibumbui dan tanpa rasa). Itulah yang orang bisa saat mereka mencari daerah yang damai untuk duduk dan berbicara dengan teman-teman, atau berdebat ideologi (hobi besar di antara para ideolog dan penulis dari masyarakat imigran gres ini.) Kopi langka di negara yang harus jatah kuliner selama masa perang yang sulit dan harus berinvestasi dalam hal-hal fundamental untuk menyerap imigran dan mengirim pengungsi Perang Dunia II.

Ironisnya, mungkin itu yakni masa-masa sulit dan membutuhkan dinas militer (termasuk kiprah cadangan satu atau dua bulan setahun untuk semua pria remaja hingga usia 50 tahun) yang meletakkan landasan bagi budaya kopi yang kini berjuang yang meliputi kafe espresso, di luar ruangan kafe di seluruh negeri.

Dalam buku Coffee Table yang baru-baru ini diterbitkan perihal kopi itu sendiri, penulis Matam Shiram menulis perihal ritual persiapan kopi di tentara Israel:

Kopi dalam cadangan yakni inovasi langsung kami. Ini yakni forum Israel yang sulit untuk digambarkan. Anda harus membayangkan bukit pasir dan matahari yang berdebur (atau sebaliknya hujan yang turun), seragam yang berkeringat, amis minyak di tangki. Dan itu terutama perlu untuk membayangkan amis dari memasak kopi di finjan.

Kopi di cadangan yakni cara terbaik untuk menyatukan grup. Orang-orang yang berbeda dan bahkan orang asing membuat kopi (Mungkin berdebat perihal berapa kali kopi harus dididihkan sebelum sempurna-mj), teguk dan sebentar lebih bersahabat satu sama lain daripada saudara. Kopi di tentara … memperlihatkan hiburan yang hangat dan manis. ”
Related
Sebelum Ada Teh, Ada Kopi, Benarkah?

Tanaman Kopi

Segera Atasi Penyakit Bunga Dan Daun Kopi Atau Anda Akan Gagal Panen

Ritual ini dimulai saat petugas cadangan melaporkan dari rumah mereka dengan kotak alat khusus berisi tungku berkemah portabel, finjan (sebenarnya ibrik,) gula, kopi, gelas kecil dan korek api untuk dipakai dalam patroli atau di barak. Budaya ini membawa ke kehidupan sipil saat keluarga pergi berkemah. Di tengah malam, di antah berantah, sebuah keluarga berkumpul tidak lengkap tanpa persiapan kopi turkish di api unggun atau di atas kompor portabel.

Berkemah menikmati kopi
Pengalaman ini yakni daerah orang Israel berguru untuk tidak hanya menghargai minuman, tetapi sukacita melayang di atas cangkir.

Para pengamat menyatakan bahwa ini yakni alasan bahwa perilaku orang Israel terhadap minum kopi yakni duduk-duduk, tenang, dan menikmati perilaku perusahaan tidak ibarat perilaku “minum-lari” yang lazim di negara-negara lain. Sikap ini berakar pada budaya Timur Tengah itu sendiri. Para pionir Yahudi awal menghargai pentingnya aspek sosial dari konsumsi kopi yang mereka lihat dalam kehidupan sehari-hari suku Badui dan penduduk Arab setempat.

Sekarang, masyarakat Israel modern telah menambahkan alat lain ke kompor finjan dan portabel: mesin espresso sanggup ditemukan di kafe kopi, di daerah kerja dan di rumah. Tetapi revolusi ini hanya terjadi selama lima tahun terakhir.

Aduk kopi di api unggun
Nescafe besar selama 60-an dan 70-an. Kata Ibrani “nes” berarti mukjizat dan itulah yang orang pikir mereka temukan-keajaiban. Air panas dan beberapa bubuk gelap dan voila, secangkir kopi. Ini tidak bisa dibandingkan dengan kopi turkish, yang dikenal sebagai “kafe botz” atau “kopi lumpur”, tapi lebih higienis dan sederhana dan tampak ibarat orang Amerika. Tahun-tahun penuh kemakmuran di masa depan membawa hasil pembekuan kering, Taster’s Choice, dll. Dan Israel selalu suka mengikuti Jones dari Amerika.

Ketika orang-orang Israel mulai bepergian imbas budaya Eropa modern menjadi lebih umum. Israel telah menjadi daerah di mana kuliner Timur Tengah, Eropa dan Internasional tumbuh bersama McDonalds dan Burger King.

Kecenderungan kosmopolitan (dan “yuppie”) ini secara paradoks menggabungkan dengan pengalaman sosial akar minum kopi di Angkatan Darat Israel untuk membuat suasana yang aman bagi pertumbuhan luas kafe espresso di seluruh negeri.

 

RECENT POSTS