AES (Advanced Encryption Standard)

AES (Advanced Encryption Standard)

AES (Advanced Encryption Standard)

AES (Advanced Encryption Standard)
AES (Advanced Encryption Standard)

memiliki masukan dan keluaran 128 bit serta kunci 128,192 dan 256 bit. AES didesain dengan perbaikan yang jauh lebih baik dalam menghadapi analisis sandi dibanding DES. Sebagai contoh, DES dapat dipecahkan dengan analisis sandi linear dan diferensial dengan mengggunakan 243 pasangan plaintext/ciphertext yang diketahui atau menggunakan 247 pasang plaintext yang dipilih. Sedangkan AES yang terdiri dari 10 ronde terbukti mampu menghadapi analisis sandi tersebut cukup dengan 4 ronde saja. Tulisan ini akan menjelaskan bagaimana AES-128 didesain sehingga dapat dibuktikan bahwa algoritma ini tahan menghadapi analisis sandi tersebut.

WPA-PSK (Wi-Fi Protected Access – Pre Shared Key)

adalah pengamanan jaringan nirkabel dengan
menggunakan metoda WPA-PSK jika tidak ada authentikasi server yang digunakan. Dengan demikian access point dapat dijalankan dengan mode WPA tanpa menggunakan bantuan komputer lain sebagai server.
Cara mengkonfigurasikannya juga cukup sederhana. Perlu diketahui bahwa tidak semua access point akan mempunyai fasilitas yang sama dan tidak semua access point menggunakan cara yang sama dalam mendapatkan Shared-Key yang
akan dibagikan ke client. Pada access point Dlink DWL-2000AP, pemberian Shared-Key dilakukan secara manual tanpa mengetahui algoritma apa yang digunakan. Keadaan ini berbanding terbalik dengan akses point Linksys WRT54G,
dimana administrator dapat memilih dari dua algoritma WPA yang disediakan, yang terdiri dari algoritma TKIP atau algoritma AES.
Setelah Shared-Key didapat, maka client yang akan bergabung dengan access point cukup memasukkan angka/kode yang diijinkan dan dikenal oleh access point. Prinsip kerja yang digunakan WPA-PSK sangat mirip dengan pengamanan
jaringan nirkabel dengan menggunakan metoda Shared-Key.

WPA dan WEP

Menerobos akses Wi-fi ini bisa dilakukan dengan memecahkan kode enkripsi. Teknik ini disebut dengan WEP Cracking. WEP kepanjangan Wired Equivalent Privacy atau juga sering disebut dengan Wireless Encryption Protocol. Menurut Sallahudin yang popular dengan nama Pataka di dunia maya, WEP merupakan protokol keamanan untuk jaringan wireless 802.11x. Desain WEP dimaksudkan untuk memberikan tingkat keamanan sebagaimana pada jaringan dengan kabel. Demi membobol protokol keamanan ini, seorang cracker bisa dengan simpel mempelajari tekniknya melalui internet. Cukup men-download programnya di internet, sedikit pengetahuan mengenai enkripsi, dan cracking itu bisa terjadi. Karena mudahnya, banyak tawaran metode di belantara jagat maya. Bahkan ada yang menawarkan kesuksesan menerobos WEP dalam 10 menit saja. Ada lagi metode menerobos dengan teknik WPA Cracking. WPA adalah Wi-Fi Protected Access, standar Wi-Fi untuk meningkatkan fitur keamanan pada WEP. Teknologi ini di desain untuk bekerja pada produk Wi-Fi eksisting yang telah memiliki WEP (semacam software upgrade). Kelebihan WPA adalah meningkatkan enkripsi data dengan teknik Temporal Key Integrity Protocol (TKIP). TKIP mengacak kata kunci menggunakan hashing algorithm dan menambah Integrity Checking Feature, untuk memastikan kunci belum pernah digunakan secara tidak sah. Pada WPA ini juga ada langkah otentifikasi user yang tidak tersedia di WEP. Melalui Extensible Authentication Protocol (EAP) maka wireless client harus melakukan otentikasi terlebih dahulu sebelum memasuki jaringan. WEP dapat membatasi akses ke jaringan berdasarkan MAC address yang spesifik untuk setiap perangkat. Tapi MAC address adalah sebuah kode yang mudah dideteksi melalui akses tidak sah dan dapat dengan mudah dipalsukan atau digandakan (spoofing MAC address). EAP memberikan solusi yang lebih aman dengan menerapkan Public Key Encryption System untuk memastikan hanya pengguna sah dapat memasuki jaringan

Sumber : https://downloadapk.co.id/