Menteri Nasir Minta DRN Pastikan Riset Dukung Pertumbuhan Ekonomi

Menteri Nasir Minta DRN Pastikan Riset Dukung Pertumbuhan Ekonomi

Menteri Nasir Minta DRN Pastikan Riset Dukung Pertumbuhan Ekonomi

Menteri Nasir Minta DRN Pastikan Riset Dukung Pertumbuhan Ekonomi
Menteri Nasir Minta DRN Pastikan Riset Dukung Pertumbuhan Ekonomi

Menristekdikti Mohamad Nasir minta Dewan Riset Nasional (DRN) memastikan riset mendukung pertumbuhan ekonomi Indonesia. Permintaan itu ditujukan kepada 74 anggota DRN Periode 2019-2022. Ke-74 anggota tersebut dibagi dalam sembilan komisi teknis di dalam DRN.

“Saya punya mimpi sampai tahun 2022, inovasi menjadi tulang punggung bangsa

untuk meningkatkan kualitas dan kreativitas sumber daya manusia (SDM) Indonesia, memacu pertumbuhan ekonomi negara dengan menghasilkan nilai tambah untuk ekonomi Indonesia dari berbagai bidang. Di mana hal ini sudah tertuang dalam Perpres Rencana Induk Riset Nasional,” kata Menteri Nasir di Kantor Kemenristekdikti, Kamis (4/7).

Dia berharap Rencana Induk Riset Nasional (RIRN) bisa diimplementasikan dengan baik oleh anggota DRN baru sekaligus sebagai think tank-nya Indonesia, untuk memikirkan bagaimana inovasi bisa terwujud di setiap sektor dan pelosok negeri ini.

Selain melalui RIRN yang didukung dan dipromosikan oleh DRN, Kemenristekdikti

saat ini mengupayakan ada integrasi yang lebih dalam penelitian dan penciptaan inovasi melalui (draft) Rancangan Undang-Undang Sistem Nasional Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (RUU Sisnas Iptek).

Riset ke depan, lanjut Nasir, diharapkan tidak lagi tercecer di kementerian teknis, pada lembaga-lembaga pemerintah non kementerian (LPNK). Riset harus terintegrasi menjadi satu dalam wadah yang lebih strategis.

BACA JUGA: Darmono: Pendidikan Agama Tidak Perlu Diajarkan di Sekolah

 

“Saya sudah menjelaskan kepada Bapak Presiden, agar ide strategis ini akhirnya

dituangkan dalam RUU Sinas Iptek. Saya akan mengandalkan para insinyur kita, para expert kita yang luar biasa. Kita punya resources (SDM) yang luar biasa. Kadang-kadang saya bicara di luar negeri, insinyur dan atau para diaspora kita (Indonesia) di sana luar biasa, tapi tidak bisa dikembangkan di dalam negeri. Situasi ini harus kita coba perbaiki tahap demi tahap,” harap Menteri Nasir.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua DRN Periode 2015 – 2018 Bambang Setiad

memberikan catatan penerapan riset selama DRN bekerja pada periode 2015 – 2018. Bambang menyampaikan riset yang didanai pemerintah kini perlu lebih banyak menghasilkan manfaat bagi publik.

 

Sumber :

https://justpaste.it/haribesarislam