Kritik PPDB Zonasi, Anggota Dewan: Siswa Pintar Tidak Ada Gunanya

Kritik PPDB Zonasi, Anggota Dewan Siswa Pintar Tidak Ada Gunanya

Kritik PPDB Zonasi, Anggota Dewan: Siswa Pintar Tidak Ada Gunanya

Kritik PPDB Zonasi, Anggota Dewan Siswa Pintar Tidak Ada Gunanya
Kritik PPDB Zonasi, Anggota Dewan Siswa Pintar Tidak Ada Gunanya

Anggota DPRD DI Jogjakarta Huda Tri Yudiana menilai sistem zonasi dalam PPDB terlalu dipaksakan. Baik sistem maupun prosesnya.

Menurutnya, implementasi aturan dari pusat itu memerlukan perubahan regulasi di daerah. Sementara kondisi tiap daerah berbeda. Akibatnya timbul keresahan di masyarakat.

“Seolah-olah pemerintah pusat membuang masalah saja di daerah,” kritik politikus

PKS asal Bangunkerto, Turi, Sleman, itu.

Huda menyindir adanya teori dalam sistem zonasi PPDB yang dirumuskan dengan khayalan.

 

Ada kesalahan paradigma, di mana teori normatif langsung diaplikasikan di

lapangan tanpa melihat realitas dan psikologis masyarakat.

Dampaknya, tak semua siswa berprestasi bisa terakomodasi dengan baik. Lantaran dalam sistem zonasi tidak ada lagi persaingan nilai. Sehingga menjadikan anak tidak terpacu untuk berprestasi.

BACA JUGA: Ananda Gagal PPDB Jalur Zonasi, tak Daftar ke Swasta karena Ortu tak

Mampu

“Jadi sistem ini justru tidak bisa mendorong siswa semangat belajar. Sekarang (siswa, Red) yang pintar jadi tidak ada gunanya,” sesalnya.

 

Baca Juga :